15 Obat Resep dan Suplemen yang Tidak Harus Anda Campur

15 Obat Resep dan Suplemen yang Tidak Harus Anda Campur | Jika Anda mengonsumsi salah satu dari resep obat ini untuk kondisi jangka panjang atau pendek, berhati-hatilah dengan ramuan dan suplemen yang Anda campurkan
15 Obat Resep dan Suplemen yang Tidak Harus Anda Campur
15 Obat Resep dan Suplemen yang Tidak Harus Anda Campur

1. Antibiotik


Sejumlah suplemen dapat mengurangi efektivitas antibiotik oral (doksisiklin, minosiklin, tetrasiklin, dan lain-lain). Untuk mengurangi risiko masalah, minumlah suplemen setidaknya 2 jam sebelum atau setelah antibiotik. Suplemen yang dapat berinteraksi secara merugikan dengan antibiotik oral yang umum termasuk kalsium, zat besi, magnesium, psyllium dan seng.

2. Pengencer darah


Banyak suplemen dapat berinteraksi secara berbahaya dengan antikoagulan (pengencer darah) seperti warfarin (bahkan dengan aspirin standar), mengintensifkan efek obat dan mungkin menyebabkan perdarahan yang berlebihan. Suplemen ini termasuk minyak ikan, bawang putih, jahe, ginkgo biloba, pau d'arco, feverfew, vitamin E, vitamin K (itu menetralkan daripada mengintensifkan efek dari obat antikoagulan) dan kulit pohon willow putih.

3. Antidepresan


Ada sejumlah suplemen yang tidak boleh dikonsumsi dengan antidepresan jenis apa pun tanpa berkonsultasi dengan dokter Anda. Obat-obatan umum dalam kategori ini adalah fluoxetine (seperti Lovan, Prozac atau Zactin), paroxetine (Aropax, Oxetine dan Paxtine) dan sertraline (Xydep dan Zoloft). Ada risiko interaksi negatif yang serius ketika dikonsumsi dengan melatonin atau St. John's Wort, khususnya.

Antidepresan yang dikenal sebagai inhibitor monoamine oksidase (MAO), seperti fenelzin (Nardil) dan tranylcypromine (Parnate), tidak boleh dikonsumsi dalam 14 hari dari suplemen makanan tertentu karena risiko kecemasan, kebingungan, sedasi berlebihan, dan reaksi serius lainnya. Jangan campur ini dengan teh hijau, St. John's Wort, valerian dan ginseng.

4. Obat diabetes


Hati-hati saat mengambil suplemen dengan insulin dan diabetes oral narkoba. Mungkin ada risiko efek samping yang merugikan, seperti peningkatan tindakan menurunkan gula darah, atau perubahan efektivitas obat. Suplemen yang dapat menimbulkan risiko termasuk asam alfa-lipoat, cakar kucing, kromium, dandelion, dan ginseng (Panax atau Siberia).

5. Diuretik


Obat-obatan yang mengurangi jumlah cairan dalam tubuh melalui peningkatan buang air kecil dikenal sebagai diuretik. Ada 3 tipe dasar: kalium, hemat, dan thiazide. Diuretik hemat kalium (misalnya, obat-obatan amiloride, spironolactone, dan triamterene) tidak boleh dikonsumsi dengan suplemen tertentu tanpa berkonsultasi dengan dokter Anda karena risiko hiperkalemia (terlalu banyak kalium dalam darah) dan masalah terkait. Ini termasuk fosfor, kalium dan kulit pohon willow putih.

Agen yang diklasifikasikan sebagai loop diuretik (misalnya, obat bumetanide, asam ethacrynic, dan frusemide) tidak boleh digunakan dengan suplemen lain karena risiko meningkatkan atau mengurangi efek diuretik obat. Ini adalah dandelionm ginseng (Panax) dan glukosamin.

Agen yang diklasifikasikan sebagai diuretik thiazide (misalnya, obat chlorothiazide, indapamide, hydrochlorothiazide dan metolazone) tidak boleh digunakan dengan suplemen tertentu karena risiko meningkatkan atau mengurangi efek diuretik obat atau, dalam beberapa kasus, menyebabkan efek samping yang serius. Yang harus dihindari dalam kasus ini adalah lidah buaya, kalsium, dandelion, glukosamin, hawthorn, licorice, dan kalium.

6. Obat jantung dan tekanan darah


Banyak herbal dan suplemen makanan menimbulkan risiko serius ketika dikonsumsi dengan resep obat jantung dan antihipertensi (tekanan darah). Konsultasikan dengan dokter Anda sebelum menggabungkan obat-obatan tersebut dengan suplemen makanan. Tindakan pencegahan ini berlaku untuk semua jenis penghambat saluran kalsium, penghambat beta, penghambat enzim pengonversi angiotensin (ACE), obat nitrat atau obat digitalis (nama-nama merek termasuk Lanoxin dan Sigmaxin). Interaksi atau efek samping yang serius dan berpotensi serius telah didokumentasikan dengan bawang putih (hanya dalam bentuk suplemen), ginseng (Panax atau Siberia), guarana, hawthorn, licorice, fosfor, kalium, elm licin, St. John's Wort, vitamin D, lidah buaya (dalam bentuk jus), bioflavonoid (khusus, sediaan bioflavonoid sitrus yang mengandung naringin, flavonoid hadir dalam jeruk bali tetapi tidak dalam jeruk).

7. Penghilang rasa sakit narkotika


Anda harus menghindari minum suplemen analgesik narkotika, seperti kodein, karena rasa kantuk yang berlebihan dan komplikasi berbahaya lainnya. Cara terbaik untuk tidak mencampurnya dengan goldenseal, kava, melatonin dan valerian.

8. Obat HIV


Beberapa suplemen dapat membuat obat tertentu yang digunakan untuk mengobati infeksi HIV kurang efektif atau meningkatkan risiko efek samping. Jika Anda menggunakan obat HIV, yang terbaik adalah menghindari lidah buaya, bawang putih, kava dan St. John's Wort.

9. Obat kolesterol


Agen kolesterollower yang diklasifikasikan sebagai statin (lovastatin dan simvastatin, misalnya) tidak boleh dikonsumsi dengan suplemen tertentu karena risiko interaksi serius. Ini termasuk zat besi, niasin, St. John's Wort dan vitamin A.

10. Obat tiroid


Obat tiroid yang umum (seperti propiltiourasil atau tiroksin) tidak boleh digunakan dengan suplemen tertentu karena risiko interaksi yang merugikan atau berkurangnya efektivitas obat resep. Suplemen ini termasuk kalsium, yodium, rumput laut, mur, isoflavon kedelai dan withania.

11. Obat-obatan transplantasi


Beberapa suplemen memerlukan perhatian khusus jika Anda menggunakan obat-obatan tertentu setelah transplantasi organ, seperti transplantasi ginjal atau hati. Misalnya, konsultasikan dengan spesialis Anda sebelum mengambil yang berikut:

12. Obat-obatan neurologi


Risiko kelebihan stimulasi, gangguan lambung, dan masalah lain dapat terjadi ketika stimulan sistem saraf tertentu, seperti methylphenidate (Attenta, Concerta, Lorentin dan Ritalin), dikombinasikan dengan suplemen berikut: astragalus, ginseng (panax) dan guarana.

13. Obat Parkinson


Dua suplemen, khususnya, dapat berinteraksi dengan anti Parkinson obat levodopa. Konsultasikan dengan dokter Anda sebelum menggabungkan obat Parkinson dengan zat besi atau vitamin B6.

Inhibitor monoamine oksidase (MAO), seperti selegiline (Eldepryl dan Selgene), tidak boleh dikonsumsi dalam waktu 14 hari dari suplemen makanan tertentu karena risiko kecemasan, kebingungan, sedasi berlebih dan reaksi serius yang berpotensi serius lainnya. Ini termasuk teh hijau, St. John's Wort, valerian dan ginseng.

14. Obat-obatan psikiatris


Ada suplemen yang dapat mengganggu aksi berbagai obat psikiatrik seperti antipsikotik, anti-kecemasan dan obat antimania. Suplemen ini termasuk minyak evening primrose, ginseng (panax), yodium, kava dan St. John's Wort.

15. Obat kejang / epilepsi


Efek dari beberapa antikonvulsan (obat-obatan fenitoin, carbamazepine dan gabapentin, misalnya) dapat dikompromikan dengan beberapa suplemen termasuk: asam folat, zat besi, magnesium dan milk thistle.

Comments

Popular posts from this blog

50 Makanan Terbaik untuk Diabetes

Oven Brava pada dasarnya adalah Versi Dewasa dari Oven Panggang Mudah

23 Makanan Terbaik untuk Energi